ara Presentasi Seminar Proposal

Bagaimanakah cara presentasi seminar proposal yang efektif dilakukan? Barangkali pertanyaan semacam ini kerap membayangi mahasiswa semester tua yang akan berhadapan dengan tugas akhir atau skripsi. Oleh karena itulah, untuk menjawab pertanyaan tersebut maka di sini telah dirangkum sejumlah caranya secara detail, yang terdiri dari: 

1. Pastikan Telah Membuat Proposal 

Langkah pertama yang wajib dilakukan sebagai cara presentasi seminar proposal ialah memastikan telah menyelesaikan proposal itu sendiri. Pastikan juga bagian-bagiannya telah tersusun secara lengkap dan sistematis tanpa ada yang terlewat satupun. Mulai dari bab  pendahuluan yang memuat latar belakang dan rumusan permasalahan, kajian pustaka dasar teori, hingga bab metodologi penelitiannya. 

2. Pahami Materi Proposal 

Setelah memastikan proposal tersusun secara rapi dan siap untuk dipresentasikan maka pahami setiap bagian dengan matang. Misalnya saja dengan menguatkan kembali motivasi dalam diri yang mendasari alasan penelitian tersebut dipilih untuk dilakukan. Terutama lagi jangan lupa pahami dasar kajian teori dan metode penelitian yang digunakan agar presentasi proposal lebih meyakinkan. 

3. Buat Media Presentasi 

Laiknya presentasi biasa, saat seminar proposal pun perlu memakai media untuk mempermudah penyampaian. Usahakan, khusus untuk seminar ini media yang dipakai sederhana saja namun poin-poinnya mampu tersampaikan dengan jelas. Misalnya, jika memakai PPT maka pastikan panjangnya maksimal sekira 15an halaman, itu pun termasuk pembuka dan ucapan terimakasih di akhir slide.

4. Perbanyak Latihan Pra Seminar 

Mengadakan simulasi latihan secara mandiri dengan bantuan dari teman dekat akan sangat bermanfaat dalam mengoptimalkan penguasaan materi presentasi menjadi lebih sempurna. Lalu, cara ini juga efektif dalam hal pengaturan durasi waktu presentasi yang direncanakan. Selain itu, juga akan bisa mengoreksi apabila ada sesuatu yang dirasa kurang pas saat latihan dilaksanakan. 

5. Kuasai Audiens 

Secara umum, keberadaan audiens sering kali memberi dampak psikologis yang nyata, khususnya bagi mahasiswa demam panggung. Karenanya, usahakan tetap fokus dan yakini bahwa seminar ini bukanlah sidang melainkan ajang diskusi untuk menyempurnakan rancangan. Tanamkan mindset seperti itu, agar tidak sampai gugup atau bahkan blank saat sudah berada di ruang presentasi. 

6. Sampaikan Poin Proposal dengan Singkat, Padat, dan Jelas 

Sesudah berhasil menguasai keadaan maka, segera mulai presentasi proposal yang telah disiapkan. Jalankan semuanya dengan tenang agar setiap poin dalam proposal tersampaikan lengkap tanpa ada sesuatu yang terlewat. Terlebih lagi, kelengkapan dan kejelasan materi ini akan menjadi salah satu indikator penting bahwa mahasiswa terkait sudah siap terjun untuk melakukan penelitian. 

7. Yakinkan Urgensi Penelitian 

Ketujuh, nampaknya yang perlu ditekankan kembali pada audiens adalah urgensi dari penelitian yang akan dilaksanakan. Yakni tunjukan, betapa pentingnya rancangan ini dan peranan penelitian dalam pemecahan masalahnya nanti. Ini menjadi salah satu penilaian penting apakah sebuah penelitian bisa dikatakan layak atau tidak layak untuk dilanjutkan nantinya. 

8. Berdoalah Sebelum dan Sesudah Kegiatan 

Terakhir, namun merupakan bagian yang paling penting ialah jangan pernah lupa untuk meminta kelancaran pada Tuhan. Baiknya, selalu membiasakan diri mengawali dan mengakhiri usaha dengan doa yang tulus dari hati. Termasuk pada saat sebelum dan sesudah presentasi proposal ini agar hasilnya bisa lebih mantab dan sesuai dengan bayangan yang diharapkan. 

Nah, itulah tadi serangkaian cara presentasi seminar proposal yang efektif dan dapat disajikan pada ulasan kali ini. Bagaimana? Sudah siap untuk menyampaikan gagasan brilian yang masih terpendam di angan-angan?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *